Anakku di gigit...

Discussion in 'Arsip' started by biru08, 24/9/07.

  1. biru08

    Message Count:
    19
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Hallo..mau cerita aja nih. anakku digigit sama temen satu play groupnya.. sampai merah (membiru).. kejadiannya hari sabtu kemarin.. sampai sekarang masih membekas.. duh sedih d ngeliatnya.. akhirnya saya kompres aja pake alkohol.. gak papa kan yah?

    MAu nanya aja.. kalau ada kejadian seperti itu, bagusnya kita sebagai orangtua bagaimana ya.. kemarin sih saya memaklumi saja. wong namanya juga anak2 (dua tahunan..).. tapi kecewa juga sih..kok bisa kelepas liat ama gurunya.. (anak saya baru nangis setelah temannya mencabut gigitannya)..dan sekarang setiap liat anak itu dia agak2 takut gitu jadinya..
  2. Bunda_Mytha

    Message Count:
    508
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    0
    Aduh,...Rubby,...kasihan sekali si aya sampai trauma begitu.

    Mudah-mudahan lukanya cepet sembuh yah,...

    Mungkin ada baiknya masalah ini dibicarakan dengan gurunya agar anak yg menggigit dapet perhatian lebih dari si guru, maksudnya agar peristiwa ini jangan terulang lagi,...

    Maaf aku belum bisa membantu banyak...
  3. Jobaja3raja Moderator

    Message Count:
    1.314
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    he he he biasanya kita dengar anak berantem, tonjok2an...sekarang ada versi baru...main gigit.

    paling dikasih betadine kalau luka terbuka, kalau memar tapi tidak berdarah ya bisa diolesin tipis2 dengan Thrombophob gel, ingat ya tidak dalam keadaan terbuka baru boleh pakai Thrombophob gel

    kalau segi psikologisnya, karena anak ini belum bisa diajak diskusi, paling baik, ajarkan jangan dekat2 ke anak tersebut, sembari kita ajarkan jangan takut melainkan waspada. ingat, jangan ditakut2in.
    disini pentingnya peranan kita sebagai orangtua, untuk bernegosiasi dengan sedikit menekan (pressure) ke pihak sekolah, bahwa kita tidak mau ini sampai terjadi lagi, apalagi di lingkungan sekolah.

    Usahakan langsung berbicara dengan wali kelas sekaligus guru yang bersangkutan, sehingga masalah ini selesai dengan benar.
  4. Hardiono Pusponegoro Administrator

    Message Count:
    2.649
    Likes Received:
    11
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    Yang sering kejadian, orang tua saling beantem. Bahkan ada yg minta anak yang "nakal" dipindahkan, mengancam mau mengeluarkan anaknya dari sekolah dll.

    Padahal sih maklum saja, namanya juga anak-anak. Moga2 tidak terjadi hal yang berbahaya seperti ditonjok sampai kacamata pecah atau ditusuk dengan pinsil.

    Kalau punya anak suka menonjok atau memukul berlebihan, perlu diperiksa juga apakah ada gangguan hiperaktif dan lain-lain.

    Moga2 cepat baik ya. Terpaksa anak kita kita ajarkan bela diri, paling baik ya jangan dekat2 atau selalu waspada.
  5. Jobaja3raja Moderator

    Message Count:
    1.314
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    waduuh dokt, sekarang sudah level 2, orangtua langsung turun tangan, memarahi anak yang bersalah, tapii didepan guru2 atau ortu lainnya.

    serba salah juga dokt, lah kalau anaknya ditusuk pakai pensil, kena bola matanya yang bagian putihnya gimana? masa ortunya ngak boleh marah he he
    ini baru kejadian, teman sekelas si baby

    yang satu lagi, anaknya dipukul, bagian belakang kepalanya pakai penggaris panjang, ini kejadian ke anak saya sendiri, si joy, langsung saya menghadap ke kepsek, minta dipanggilkan ortu si anak, jadi kita ngomong didepan kepsek.

    biasanya sih ujung2nya memang anak disuruh minta maaf, salaman, udah selesai...yah pihak korbannya yang memang repot kalau sampai berbekas...apalagi trauma

    kalau ajarin bela diri...ini jadi kasus baru, karena ada anak perempuan, ditonjok dibagian perutnya sama anak laki, eh dia bales main tendang, kena deh anu nya si anak laki
    nah...gimana tuh dokt...kepsek nya aja sampai bingung mau bilang apa...

    paling baik ya memang harus tetap waspada ya dokt
  6. Hardiono Pusponegoro Administrator

    Message Count:
    2.649
    Likes Received:
    11
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    Kelihatannya di sekolah sekarang serem juga ya? Advis paling bagus tetap waspada, kalau ada apa2 kabur ke kamar guru sambil teriak2 minta tolong. He..he.. kurang gengsi ya?
  7. madif

    Message Count:
    676
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    hehehehe, bisa aja dr.yoni :senyum

    hm... ini salah satu dampak negatif televisi, yang kian sarat aksi kekerasan... :pasrah
  8. shishie

    Message Count:
    563
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    bener dok...
    attila aja yang 1,5 th sekarang hobi banget menggigit...kalo ditanya 'kok dede' gigit kan sakit..' jawabnya 'tuh tp.....' :nah:
  9. Jobaja3raja Moderator

    Message Count:
    1.314
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    mungkin benar dampak televisi yang terbawa kesekolah...

    ini contoh baru, dulu jay selama dirumah termasuk alim deh, nakalnya paling sebatas ingin tahu.
    sekarang sejak masuk sekolah, udah jadi anak gaul, memang sih jadi pinter sekarang, bisa nyanyi, bisa nanya, cuma ya itu sekarang bisa ninju kakaknya, cubit mamanya, teriak2 keliling rumah, dan masih banyak lagi kelakuan "ajaib" nya

    yang ini sih pasti pe-er dari sekolah, dan ketika saya tanya bener, ada kepala suku nya dikelas jay yang memang jagoan, cuma saya ngak berani nanya ke ibunya apa anaknya nonton tv tanpa disaring he he

    malah guru jay muji2 jay, sekarang jadi cerewet loh mam, mau keliling kelas, bisa becanda sama temannya, bisa bilang kalau mau pee atau pup
    cape deh....:pasrah
  10. biru08

    Message Count:
    19
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    aduh terimakasih atas tanggapannya semua.
    akhirnya saya ajarin ke aya untuk belajar waspada.. (kalau ada yang ngegigit lagi atau mukul, untuk langsung teriak biar orang lain tau.. abis saya bingung mau ngajarin waspada gimana lagi hehe)..

    saya nya sendiri cenderung maklum..namanya juga anak kecil.. dan sepengamatan saya..sepertinya anak itu memang berbeda (hiperaktif).. tapi ya itu lah.. begitu opa omanya dengar langsung lah saya diceramahi harusnya ngomong sama gurunya dengan tegas supaya si anak itu lebih diperhatikan, ngomong sama orangtuanya dll.. (wah opa omanya lebih keras yah.. saya jadi merasa bersalah)..

    ya semoga aja tidak terulang lagi.. anak saya cenderung pengalah.. temannya ada yang siram bajunya dengan air minum.. diam aja.. hehe (serba salah..mau ajarin balas, gak baik yah heheh)
  11. shishie

    Message Count:
    563
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    dear biru...

    ini sama nih sama anakku yang gede....pernah di smack down sama temen kelasnya (waktu TK B) sehingga dia jadi takut sekolah...ya itu tadi gara-gara pengalah itu.. akhirnya kita bilang dan kita ajari kalo dipukul teman dan terasa sakit... boleh dibalas tapi tidak boleh duluan memukul teman....*tau nih boleh nggak ajaran seperti ini....:laugh:*

    tapi saya perhatikan sekarang kalo teman2-nya sudah kebanyakan main ciat..ciat...dia langsung minggir....
  12. Racheline

    Message Count:
    37
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    wah sama nih, anakku juga blm lama ini digigit temennya di sunday school.
    note, temennya seumuran, 1,5 th, sama-sama cewe juga.
    pertamanya sih dipeluk-peluk, aku liat kok manis banget gitu, trus dicium pipinya, eeee...tau-tau digigit pake ditarik pula.:mad1: bandel banget ini anak :realmad:
    langsung nangis dah. kasian banget sampe hujan air mata...hhehehe.....
    tapi begitu liat permen yuppie, langsung berhenti "hujan"nya :senyum
    bekasnya lumayan juga, 2 mingguan baru bener-bener ilang.
  13. Jobaja3raja Moderator

    Message Count:
    1.314
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    38
    Location:
    Jakarta
    memang susah juga, kalau anak kita sudah babak belur tapi tidak boleh bales mukul apalagi gigit he he

    yang terpenting memang kalau kita bisa menghindari si biang masalah, yang kita jauhin anak kita dari yang nakal, tapi kalau tidak bisa (misalnya teman sekelas, saudara sepupu dsb) terpaksa kita ajarkan anak kita untuk membela diri, dengan menahan / mencegah kalau anak itu mau memukul / gigit, sekaligus lari, cari perlindungan dari orang dewasa yang ada (guru/kakak pembimbing/mbak)

    yang terpenting anak kita tidak hanya menerima / pasip tapi mulai diajarkan berpikir dan bertindak sehingga ada bentuk pencegahan
  14. Raisa

    Message Count:
    721
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Soal bela diri, aku mau ikutan nimbrung tanya nih.

    Waktu Raisa kejeduk tembok, aku pukul pelan tembok nya sambil bilang "uh.. nakal".
    Ternyata setelah itu, Raisa ngikut lho... mukul lantai kalau dia lagi jalan terjatuh. Kemaren, dia mukul air di kolam renang, karena gak sengaja keminum ampe dia batuk-batuk waktu dia belajar mengapung. So, kayaknya kalau dia kena sesuatu yang nyebelin, dia dah bisa bertindak balas.

    Nah.. pertanyannya:
    Yang Raisa lakukan itu termasuk belajar bela diri gak ya? kalau ntar ada yang "Buli" dia, dia bisa bales ? :senyum
  15. yolan

    Message Count:
    492
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
  16. Raisa

    Message Count:
    721
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0
    Yolan,

    Sebenarnya sih gak niat ngajarin, tapi biar mengalihkan perhatian ajah waktu dia nangis akibat kejeduk tuh. Ternyata... dia inget dan cepat banget nerapinnya :senyum

    Thanks ya Yolan udah ngingetin...
    Mesti cari cara deh biar Raisa lupa soal ini.
  17. jeni

    Message Count:
    203
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    0

Share This Page