Rubella Ibu Hamil, bahayakan Janin

Rubella Ibu Hamil, bahayakan Janin

Bila ibu hamil yang belum kebal terserang virus Rubella saat hamil kurang dari 4 bulan, akan terjadi berbagai cacat berat pada janin. Sebagian besar bayi akan mengalami katarak pada lensa mata, gangguan pendengaran, bocor jantung, bahkan kerusakan otak.

 

Cuaca mendung di Sabtu sore itu, semakin menambah kesedihan yang tengah melanda Yenny karena putri pertamanya dinyatakan dokter mengalami gangguan pendengaran alias tuli. Dia tidak menyangka bahwa putrinya mengalami gangguan pendengaran karena semenjak lahir hingga kini berusia hampir 3 bulan, sepertinya tidak ada masalah dengan kesehatannya.
Yenny tidak menyangka kalau gejala ruam-ruam merah yang pernah dialami saat usia kehamilannya sekitar 3 bulan, berdampak fatal pada buah hatinya.

Rubella ’Incar’ Kehamilan

cataract.jpgSebagaimana “anggota” TORCH lainnya (TORCH : Toksoplasma, Rubella, Cytomegalo Virus, Herpes), infeksi Rubella pada kehamilan dapat menyebabkan keguguran, bayi lahir mati atau gangguan terhadap janin.
Susahnya, sebanyak 50% lebih ibu yang mengalami Rubella tidak merasa apa-apa. Sebagian lain mengalami demam, tulang ngilu, kelenjar belakang telinga membesar dan agak nyeri. Setelah 1-2 hari muncul bercak-bercak merah seluruh tubuh yang hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari. Dokter tentunya juga tidak curiga bila tidak mendapat laporan dari ibu.
Walaupun ibu tidak merasa apa-apa, tetapi akibatnya dapat fatal bagi janin. Berdasarkan data dari WHO, paling tidak 236.000 kasus Sindrom Rubella Kongenital terjadi setiap tahun di negara-negara berkembang dan dapat meningkat 10 kali lipat pada saat terjadi epidemi.
Rubella-kongenital1.jpg Tidak semua janin akan tertular. Jika ibu hamil terinfeksi saat usia kehamilannya < 12 minggu maka risiko janin tertular 80-90 persen. Jika infeksi dialami ibu saat usia kehamilan 15-30 minggu, maka risiko janin terinfeksi turun yaitu 10-20 persen. Namun, risiko janin tertular meningkat hingga 100 persen jika ibu terinfeksi saat usia kehamilan > 36 minggu.
Untungnya, Sindrom Rubella Kongenital biasanya terjadi hanya bila ibu terinfeksi pada saat umur kehamilan masih kurang dari 4 bulan. Bila sudah lewat 5 bulan, jarang sekali terjadi infeksi.
Tetapi, sekali terjadi Sindrom Rubella Kongenital akibatnya mengerikan. Bayi mengalami katarak pada lensa mata, gangguan pendengaran atau tuli, gangguan jantung, dan kerusakan otak. Di samping itu, bayi juga berisiko lebih besar untuk terkena diabetes melitus, gangguan tiroid, gangguan pencernaan dan gangguan syaraf (pan-encephalitis).

Mencegah Rubella

  • Vaksinasi sejak kecil atau sebelum hamil. Untuk perlindungan terhadap serangan virus Rubella telah tersedia vaksin dalam bentuk vaksin kombinasi yang sekaligus digunakan untuk mencegah infeksi campak dan gondongan, dikenal sebagai vaksin MMR (Mumps, Measles, Rubella). Vaksin Rubella diberikan pada usia 15 bulan. Setelah itu harus mendapat ulangan pada umur 4-6 tahun. Bila belum mendapat ulangan pada umur 4-6 tahun, harus tetap diberikan umur 11-12 tahun, bahkan sampai remaja. Vaksin tidak dapat diberikan pada ibu yang sudah hamil.
  • Deteksi status kekebalan tubuh sebelum hamil. Sebelum hamil sebaiknya memeriksa kekebalan tubuh terhadap Rubella, seperti juga terhadap infeksi TORCH lainnya.
  • Jika anti-Rubella IgG saja yang positif, berarti Anda pernah terinfeksi atau sudah divaksinasi terhadap Rubella. Anda tidak mungkin terkena Rubella lagi, dan janin 100% aman.
  • Jika anti-Rubella IgM saja yang positif atau anti-Rubella IgM dan anti-Rubella IgG positif, berarti anda baru terinfeksi Rubella atau baru divaksinasi terhadap Rubella. Dokter akan menyarankan Anda untuk menunda kehamilan sampai IgM menjadi negatif, yaitu selama 3-6 bulan.
  • Jika anti-Rubella IgG dan anti-Rubella IgM negatif berarti anda tidak mempunyai kekebalan terhadap Rubella. Bila anda belum hamil, dokter akan memberikan vaksin Rubella dan menunda kehamilan selama 3-6 bulan. Bila anda tidak bisa mendapat vaksin, tidak mau menunda kehamilan atau sudah hamil, yang dapat dikerjakan adalah mencegah anda terkena Rubella
  • Bila sudah hamil padahal belum kebal, terpaksa anda berusaha menghindari tertular Rubella dengan cara berikut:
    • Jangan mendekati orang sakit demam
      Jangan pergi ke tempat banyak anak berkumpul, misalnya Playgroup, sekolah TK dan SD
      Jangan pergi ke tempat penitipan anak
      Sayangnya, hal ini tidak dapat 100% dilaksanakan karena situasi atau karena orang lain yang terjangkit Rubella belum tentu menunjukkan gejala demam. Kekebalan terhadap Rubella diperiksa ulang lagi umur 17-20 minggu.
  • Bila ibu hamil mengalami Rubella, periksalah darah apa benar terkena Rubella.
  • Bila ibu sedang hamil mengalami demam disertai bintik-bintik merah, pastikan apakah benar Rubella dengan memeriksa IgG danIgM Rubella setelah 1 minggu. Bila IgM positif, berarti benar infeksi Rubella baru.
  • Bila ibu hamil mengalami Rubella, pastikan apakah janin tertular atau tidak
  • Untuk memastikan apakah janin terinfeksi atau tidak maka dilakukan pendeteksian virus Rubella dengan teknik PCR (Polymerase Chain Reaction). Bahan pemeriksaan diambil dari air ketuban (cairan amnion). Pengambilan sampel air ketuban harus dilakukan oleh dokter ahli kandungan & kebidanan, dan baru dapat dilakukan setelah usia kehamilan lebih dari 22 minggu.

Referensi

  1. Washington State of Health. Reporting and Surveillance Guidelines. Oktober 2002. www.co.jefferson.wa.us
  2. US Department of Health and Human Service Center for Disease Control and Prevention (CDC). Morbidity and Mortality Weekly Report. July 2001; vol 50/No.RR-12 : 1-23

 

  • mama putri

    terimakasih ya Anakku atas artikelnya, kebetulan sekali saya terkena campak pada usia kehamilan 17 minggu, alhamdulillah Putri lahir dengan selamat dan sempurna.

    • http://www.anakku.net Hardiono Pusponegoro

      Syukurlah Putri lahir dengan baik. Sering2 mampir ya.

    • ira

      segala puji bagi Allah

  • ita

    @064b73354f15668743ccb258e43b012a:disqus  bagaimana keadaan putri anda sekarang? brp umurnya? terus terang saya sedang bingung dan cemas dan dilanda ketakutan, pada waktu hamil 19 minggu saya kena campak.

  • nur lisa atiqah

    Kalau tak ambik masa sekolah ? Ambil sekarang boleh ke. Umur skrg 21 thn

  • pu3cia@yahoo.com

    Bayi saya 9 bln terkena campak. Bintik merah keluar smua dg drastis. Yg ingin sy tanyakan apakah sy hrs mghindar dari anak sy krn sy sdg hamil usia 27 mgg. Ata adakah solusi yg lbh baik, krn hingga saat ini bayi sy tdk mau pisah dr sy.